cari disini

Random Posts

djuju bujang,ga



Djuju Bujang,ga ini sebenarnya plesetan dari kata Djuju pujangga. Sebenarnya pingin juga sih jadi pujangga yang bisa menulis untaian kata yang padat sarat makna apa lagi kalau sampai bisa nulis yang romantis terus bisa buat yang bacanya klepek2 “wah pasti hebat” #MimpiKaliTu

tapi kalau udah bisa takutnya malah jadi Raja Gombal terus digunain untuk modusin para gadis2 terus dibawa kabur gak lama masuk Koran, tv, radio, jadi perbincangan didunia Simaya dan terakhir nginap di hotel prodeo yang full AC (angin cepoi2).  Astaufirullah amit2 jangan sampai kejadian. Mungkin aku hanya belajar jadi bujangga di blog ini aja. Sukur2 kalau tulisannya di baca oleh sastrawan besar terus nempel di halaman majalah horizon.

Jadi inget katanya emak dan bapak waktu sebelum ninggalin kampung halaman kata mereka :

"Jangan pacaran sebelum nikah" 
ya tapi merintis menjadi bujangga dari sekarang kan gak apa2 untuk memikat hati sang pujaan hati belahan jantung keratan jiwa, kali2 aja ayahnya bilang “ cepat nikahin saya dju” eh kok malah ayahnya maksudnya “ cepat nikahin  anak saya dju”. Tapikan gak segampang itu langsung aja  main ngelamar terus nikah dan pastinya emak dan bapak juga gak bakalan ngerustuin pasti beliau bilang.

“dju kalau kamu nikah sekarang mau dikasih makan apa itu anak orang tanah, air, api dan udara.  udah cepet habisin bangku sekolahannya terus kerja terus baru habis itu nikah”

“Kasih makan tanah, air, api dan udara emangnya aku avatar Ang waduh2 bapak ni ada2 aja”

Betul juga kata si bapak, masak belum bisa apa2 udah mau ngelamar duluan nanti malah di tanyaain sama bapak camer

“kamu punya apa untuk menikahi anak saya ?”

“saya hanya punya  cinta yang tulus untuk modal menikahi anak bapa ?”

“APA CINTA……., di pegadaian mana cinta dapat digadaikan ketika istri dan anak-anakmu kelaparan nanti?”

Mungkin sang pujaan hati pun akan membantuku

“ayah tapikan djuju, dia baik hati rajin menolong dan beribadah ?”

“saya tahu gak usah dibilangin dari jidadnya udah ketahuan tapi bukan hanya itu saja untuk membangun rumah tangga, baiklah saya kasih tenggat waktu sebelum kamu bertunangan kamu harus bisa mempunyai pekerjaan sebagai bukti keseriusan kamu”

Tukan dibilangin juga apa, ngeyel sih. Bener juga kata camer di bayanganku itu dan mungkin memang kejadian di dunia Sinyata, memang sang adam harus dapat membuktikan keseriusan dalam mendapat restu ayahnya hawa. Maka dari itu Cepat habisin bangku sekolah abis itu cari kerja abis itu cari cinta abis itu cepet dibawa kebapaknya bukan dibawa kabur ya……… 
#ingat2

Mumpung masih ngabisin bangku sekolah ada baiknya juga belajar jadi pujangga kali2 aja dapat menjadi pujangga dan satrawan beneran kalau pun tidak tetap bisa jadi punjangga untuk untuk calon pasanganya agar romantis sampai kakek-nenek. Insyallah, Amin.

 penasaran dengan hasil tulisanku  

klik tulisan berwarna biru dibawah.

No comments:

Post a Comment

Popular Posts