cari disini

Random Posts

Tuesday, February 26, 2013

Demi cinta (aku, kau dan dia)


22-02-2013


       Ilustrasi : ketika cinta berharap lebih ternyata !


Story Djuju.
Sabtu malam/malam minggu/malam2 dimana jomblo2 bahagia gak sibuk mikirin pakain atau pengeluaran untuk sang kekasih.



Asiknya malam ini langit cerah berbulan dan berbintang. Aku juga gak sendiri lagi ada si leni yang menemaniku, maklum aja malam minggu kemarin sepertinya dia bertengkar hebat dengan sang mantan kucing item milik tetangga sebelah. Entah apa masalahnya aku juga gak tahu. Bisa jadi masalah asap dapur atau masalah  kucing item udah mendua, mentiga, menempat dst.
J{“Tolong di bantu ya”)
 doakan moga si leni bisa rujuk lagi atau dapat pasangan lebih baik !

akupun bermain dan berbagi kerupuk dengan si leni

“ayo len dimakan kerupuknya biar tambah gemuk, udah jangan dipikirkan si Jhon masih banyak pejantan tangguh lain yang masih ngantriin kamu di luar sana”

“meong2 ………… meong” sambil melirik aku dengan tatapan genit

Aku kaget bukan kepalang, aku raba mukaku
dan ternyata  “…………………………….”


Alhamdulillah masih sama seperti yang aku lihat di cermin setiap habis mandi.

“bukan2, bukan aku, aku tidak termasuk dalam pejantan tangguh yang ngantriin kamu len!”

Leni diam. Akupun bingung

“begini len aku inikan bukan dari bangsamu, kamu cari aja pria2 ganteng dan macho dari duniamu pasti ada dan pasti ketemu”

Mendengar kata2 terakhirku si Leni lari meninggalkanku begitu saja. Aku pun bingung dengan apa yang baru terjadi.

“HUSS... dju ngapain bengong malam minggu ini,
 kesambet setan jomlo ya ?”

A.GusTi tiba2 mengejutkanku dan menyadarkanku dari kejadian yang barusan yang dialami

“ Eh……, enggak gus, aku hanya bingung dengan leni ?”

“Leni, memang kenapa ?”

“dia baru putus dari si Jhon minggu kemarin”

Mendengar kata baru putus A.gusTi pun mulai mencari informasi

“cantik gak dju ?”


“cantik, kamu mau jadi pacarnya ?”

“mau2, tapi jangan bilang kalau aku udah punya pacar ya ?”

“OK, nanti malam dia balik ke sini lagi moga aja bisa kenalan dan menjadi kandidat pacar baru Leni”

“sip kalau gitu, itu urusan enteng dju, tapi malam ini jadikan kita ke rumah pacarku”

“Jadi dong gus, kita kerumah pacarmu untuk mengajar adiknya si febru yang bentar lagi mau UAN”

“sip dju, aku juga makasih banget kalau gak ada kamu pasti aku yang di suruh ngajarkan adiknya”

“terus pacarmu memangnya kemana ?”


“NEMENIN IBUNYA NONTON SINETRON Si Madun !”

“O……… gitu, anak yang berbakti rupanya”

“ terus kamu ngajarin si fEbru tiap ngapel malam minggu ?”

“ nggak juga dju, terkadang si febru yang ngajarin aku”

“ O……… “

“O…… terus udah kita berangkat sekarang”

Kami pun pergi ke rumah pacarnya A.gusTi. Sesampainya disana tampak rumahnya yang seperti hotel dengan gerbang yang tinggi.

bel di pencet.
Tak lama datang seorang satpam

“ Den gusTi sebentar saya bukakan pintunya”

Pintu gerbang di buka tak lama kami menuju rumah dan mengetuk pintu lagi.  
Pintu di buka kami pun masuk, lalu ketika pintu rumah di buka ………

“assalamualaikum wr wb”

“walaikumsalam, ini djudju kan teman sisi waktu kecil dahulu”

Aku berpikir Sambil mengingat2 memori masa silam
“kamu sisi ya anak paman soleh sering ingusan dulukan ?”

ih……. Djuju itukan masa lalu sekarang sisi udah jadi gadis cantik,  ayo masuk ke dalam ngomong dengan mama !”

“hehehe maaf, paman soleh mana memangnya ?’

“papa ke undangan selamatan”

“O……, maaf sebenarnya djuju ke sini mau bantuin A.gusTi mengajar adikmu”

“mau ngajarin si febru, djuju ngajarin malam minggu depan aja, gak papakan Gus. Ini sepupu jauhku di kampung dulu lama kami sekeluarga tidak bertemu”

“Gak papa sisi !” dengan muka yang sangat senget kecewa

Kami pun masuk, A.gusTi menuju kamar febru untuk ngajarin. Aku pun menuju ruang tengah bertemu dengan Ibunya citra.

“assalamualikum bibi aysah apa kabar” sambil salaman mencium tangan beliau

“walaikumsalam kabar baik, eh kamu djuju kan ?”

“iya bi, lama gak bertemu sekarang bibi udah jadi orang sukses”

“alhamdulillah dju berkat doa dan bantuan ayah dan ibumu dahulu kami dapat sukses seperti sekarang”

Paman soleh pulang tampak lelah di mukanya.

“assalamualaikum, eh ada tamu rupanya”

“walaikumsalam paman soleh”

“djuju keponakan paman yang paling ganteng datang rupanya, kapan sampai ?”

“setengah jam yang lalu paman”

Akhirnya kami berbicara dengan keluarga paman soleh tentang masa lalu, tentang masa kecil dan tentang semuanya

Tak lama datang sisi membawa beberapa piring nasi goreng dalam nampan.

“sekarang kita makan dulu, ini nasi goreng asli buatan ala sisi

mendengar asli buatan ala sisi
“maaf, sisi paman dan bibi djuju udah kenyang”

“udah kenyang atau terauma dengan nasi goreng butan sisi waktu kecil dulu yang rasanya seperti kopi pahit campur garam

“mama…… itukan masa lalu sekarang masakan sisi udah mak nyussss……”

Satu suapan yang menentukan nasib bulir2 nasi dalam sendok dan ………
“ ini enak, udah mantap kok Si, maaf A.gusTi dan febru gak diajak makan ?”

“nggak kata mereka lagi serius belajar”

Makan pun dilanjutkan hingga selesai tak lama A.gusTi turun dan mengajak aku pulang.

Kami pun akhinya mohon diri untuk pulang.

dalam perjalanan pulang.

“nasibmu dju enak banget, aku seperti di acuhkan”

“sabar aja gus, maklum aja namanya keluarga udah lama gak ketemu”

“sebenarnya harapan aku mau jalan2 keluar dengan sisi ya jadinya begini”

“sabar gus, ngomong2 kamu kok gak mau di kasih nasi goreng dengan sisi padahal enak lho ?”

“enak sih enak dju tapi kalau setiap ke rumahnya di kasih nasi goreng terus jadi ENEG “

“begitu ya, ya udah kita ketemuan aja dengan leni biasanya dia udah pulang”

Sesampai di kost.
“tu kan si leni udah pulang, tapi nampaknya ia udah balikan sama si jhon”

“mana leninya dju, aku gak ngeliat dari tadi ?”

“itu, tu yang berduaan di samping rak sepatu”

APA, jadi leni itu kucing. Kamu mau jodohkan aku dengan kucing !”

“kamunya gak nanyak leni itu siapa, terus kamu juga udah punya pacar kok malah cari yang lain”

“ya udah aku pulang dulu dju, assalamualaikum”

“walaikumsalam”

12 comments:

  1. saya save dulu yaa ceritanya,,,saya mau baca baca nanti,,,sekalian saya follow blognya sob....

    ReplyDelete
  2. mampir untuk ikut baca ini sob

    ReplyDelete
  3. hahaaaa...
    pasti ngambek tu orang...
    hahaa..
    lagian nama kucing kayak nama anak perempuan..
    :P

    ReplyDelete
  4. nasibmu gus2,
    jauh panggang dari api

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya kak, moga jadi pelajaran untuk semua

      Delete

Popular Posts